ADRIANUS HERU KESAWA MURTI

by admin|| 10 Maret 2014 || 97.837 kali

...

 

 

ADRIANUS HERU KESAWA MURTI

 

Seniman yang satu ini memang lahir dari rahim “macan-macan”nya kesenian Yogyakarta. Ayahnya, Handung Kussudyarsana, adalah seorang pemain kethoprak dan penulis naskah drama, sementara itu pamannya Bagong Kusudihardja adalah seorang koreografer kenamaan. Maka tidak heran bila ia juga berminat di dunia seni. Pernah belajar di ASRI dan Fakultas Filsafat UGM keduanya tidak diselesaikannya.

 

Pada tahun 1983, bersama Butet Kertarejasa, Djaduk Ferianto, Susilo Nugroho, Sepnu Heryanto dan Jujuk Prabowo, mendirikan teater Gandrik. Dengan kelompok inilah kreativitas kesenimannya terwadahi, karena naskah-naskah tulisannya dipentaskan. Berbicara mengenai kepenulisannya, Heru sejak SMP sudah mulai mempublikasikan karya puisi  dan cerpen. Naskah drama yang ditulisnya sewaktu duduk di SMSR,  Tuan Residen (menjadi naskah wajib Festival Teater SLTA) dan Orang-orang Terasing ( disiarkan oleh TVRI Yogyakarta 1980).

 

Karya-karya bapak dua anak yang pernah mendapat anugerah Penghargaan Seni dari Pemda Yogyakarta ini, antara lain : Kucing, Muara Putih Hati, Pena Tajam, Diam itu Indah, Gincu, Surat untk Wakil Rakyat, mBangun  Desa, Kompleks, Gatotkaca, Malioboro, Cermin, Badut  Pasti Berlalu ( naskah sinetron ), Meh, Kontrang-Kantring, Pensiunan, Juragan Abiyasa, Kera-kera, Orde Tabung, Upeti, Buruk MUka Cerin di Jual, Departemen Borok, Parawira Pantene, dll ( naskah drama pentas )

Selain menulis, ia juga sering memberi ceramah dan menjadi juri di berbagai festival teater. Juga, ia pernah menjadi dosen luar biasa di berbagai universitas di Yogyakarta.

 

Biodata  :

 

Nama                                      : Adrianus Heru Kesawa Murti

Tempat Tanggal Lahir         : Yogyakarta, 9 Agustus 1957

Jenis Kelamin                        : Laki-laki

Pendidikan                            : SMA

Alamat                                   : Jl. Madukismo No. 20 Bugisan Selatan

                                                   Telepon (0274) 379645

Artikel Terpopuler


...
Kanjeng Raden Tumenggung Madukusumo

by admin || 04 Maret 2014

Kanjeng Raden Tumenggung Madukusumo. Dilahirkan pada tanggal 22 Maret 1899 di Yogyakarta Putera Ngabehi Prawiroreso ini pada tahun 1909 tamat Sekolah Dasar di Gading dan Tahun 1916 masuk menjadi ...



...
Raden Wedono Larassumbogo

by admin || 04 Maret 2014

Raden Wedono Larassumbogo, putra kedua dari R. Sosrosidurejo ini dilahirkan di Kampung Bumijo Yogyakarta  pada tanggal 27 Juli 1884 atau 12 Dulkongidah wawu 1813. Pada masa kecilnya ...



Artikel Terkait


...
Nama Seniman, Sastrawan, Dan Budayawan

by admin || 01 April 2012

NAMA SENIMAN, SASTRAWAN DAN BUDAYAWAN DI DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA TAHUN 2002 1.R.M. Bagong Kussudiardjo, Jl. Singosaren no. 9, Yogyakarta Yogyakarta, 9 Okt 1928, ...


...
Bagong Kussudihardjo

by admin || 01 April 2012

Bagong Kusudiardjo, Lahir di Yogyakarta merupakan sosok kontroversial dunia kesenian Indonesia, khususnya seni tari,  dan seni rupa, seperti Kakeknya yang tidak lain putra HB VII, ia membelot ...


...
Atmorejo

by admin || 04 Maret 2014

Laki-laki kelahiran Yogyakarta tahun 1924 ini terkenal sebagai seniman ketoprak RRI Nusantara II Yogyakarta. Biasa dipanggil Atmo Kemin atau cukup Kemin saja, memulai perjalanan ...





Copyright@2019

Dinas Kebudayaan (Kundha Kabudayan) Daerah Istimewa Yogyakarta