Asal Usul Terbentuknya Benua Di Bumi Saat Ini

by museum|| 01 Maret 2022 || || 45.215 kali

...

Pada tahun 1912, sebelum teori tentang pergerakan lempeng dicetuskan, ilmuwan dari Universitas Humboldt Berlin, yakni Alfred Wegener mempresentasikan temuan menariknya yang menggemparkan dunia, berjudul “Die Entstehung der Kontinente und Ozeane”  (Asal Usul Benua dan Lautan). Dalam presentasinya itu, Wegener mempublikasikan bahwa pada zaman Mesozoikum (300 juta tahun yang lalu), semua benua yang ada saat ini pernah menyatu menjadi satu daratan sebagai Supercontinent yang kemudian pecah. Alfred Wegener dalam presentasinya, menyebut cikal bakal dari semua benua ini dengan nama “Pangea”.

Salah satu fakta yang melandasi penelitian Alfred Wegener pertama kali adalah karena ditemukan kesamaan bentuk garis pantai di Amerika Selatan bagian Timur dan Afrika Barat. Untuk membuktikan hipotesisnya ini benar, Alfred Wegener kemudian melakukan penelitian lebih dalam untuk menemukan bukti geologi dan paleontologis untuk menopang teorinya. Hasil penelitiannya sudah terangkum dalam beberapa fakta berikut.

 

 

 

1. Relevansi Fosil

Sejak dimunculkannya postulat tentang teori Continental Drift yang menjelaskan bahwa daratan dan benua di bumi bergerak, banyak temuan yang turut serta membantu membenarkan teori ini. Salah satu hal yang menjadi bukti teori Wegener ini yakni mengenai keberadaan fossil yang identik di 2 tempat yang berbeda padahal dipisahkan oleh samudera. Salah satu contoh fosil yang ditemukan identik ini yakni fosil Mesosaurus, fosil ini ditemukan di 2 tempat, yakni di Afrika Selatan dan Amerika Selatan bagian Timur. Mesosaurus sendiri disebut sebagai hewan reptil seperti buaya modern yang tidak mungkin bisa bergerak menyeberangi lautan. Beberapa fosil yang ditemukan serupa tapi terpaut jarak yang jauh adalah Lystrosaurus yang hanya ditemukan di Antartika, India dan Afrika Selatan, serta fosil Cynognathus yang hanya ditemukan di Afrika Selatan dan Amerika Selatan.

 2. Pegunungan Yang Identik

Salah satu bukti tentang Continental Drift atau pergeseran benua adalah terdapatkan kesamaan jenis, struktur, dan umur batuan pada 2 pegunungan yang sama. Salah satunya ialah kesamaan umur, jenis batuan, dan struktur pada pegunungan Appalachia di Amerika Serikat bagian Timur dengan pegunungan di Greenland bagian timur. Alfred Wegener menjelaskan bahwa pegunungan ini terbentuk di barisan yang sama ketika belum terjadi pergeseran benua.

3. Penemuan Batubara di Suhu Yang Tidak Normal

Berdasarkan proses pembentukannya, batubara bisa terbentuk dari pohon dan tumbuhan yang terendapkan di lingkungan hutan basah dan rawa, lingkungan ini memungkinkan pohon-pohon di hutan tersebut pada saat mati dan roboh, langsung tenggelam ke dalam rawa, dan sisa tumbuhan tersebut tidak mengalami pembusukan secara sempurna, yang kemudian akhirnya menjadi fosil tumbuhan yang membentuk sedimen organik. Akan tetapi, sudah ditemukan bukti bahwa batubara ditemukan juga di daerah Antartika yang daerahnya tidak memungkinkan sebuah batubara terbentuk. Alfred Wegener menjelaskan bahwa batubara ini terbentuk sebelum daratan bergeser sehingga suhu dan kondisi iklim daerah saat ini seperti Antartika mungkin sekali berada di zona ideal pembentukan batubara.

 

Untuk lebih lanjut belajar mengenai Teori Continental Drift (Pergeseran Benua), kamu juga bisa lho datang ke Museum Geoteknologi Mineral UPN “Veteran” Yogyakarta dan melihat lebih detail peta pergerakan benua dari masa ke masa. Jadi, tertarik buat belajar lebih lanjut?

 

Source: https://geo.libretexts.org/Bookshelves/Geology/Book%3A_Fundamentals_of_Geology_(Schulte)/05%3A_Plate_Tectonics/5.05%3A_Continental_Drift#:~:text=The%20evidence%20for%20continental%20drift,locations%20of%20ancient%20climatic%20zones.

 

Picture : https://unsplash.com/

 

Berita Terpopuler


...
Raden Ayu Lasminingrat Tokoh Intelektual Pertama

by museum || 24 Oktober 2022

Raden Ayu Lasminingrat terlahir dengan nama Soehara pada than 1843, merupakan putri seorang Ulama/Kyai, Penghulu Limbangan dan Sastrawan Sunda, Raden Haji Muhamad Musa dengan Raden Ayu Ria. Lasmi ...


...
Siklus Air: Definisi, Proses, dan Jenis Siklus Air

by museum || 04 Juli 2023

Air merupakan salah satu sumber daya alam yang diperlukan untuk kelangsungan hidup makhluk hidup di bumi. Untungnya, air adalah sumber daya alam terbarukan. Proses pembaharuan air berlangsung dalam ...


...
Batik Kawung

by museum || 02 Juni 2022

Batik merupakan karya bangsa Indonesia yang terdiri dari perpaduan antara seni dan teknologi oleh leluhur bangsa Indonesia, yang membuat batik memiliki daya tarik adalah karena batik memiliki corak ...


...
Laksamana Malahayati Perempuan Pejuang yang berasal dari Kesultaan Aceh.

by museum || 12 September 2022

Malahayati adalah salah seorang perempuan pejuang yang berasal dari Kesultanan Aceh. Sebagai perempuan yang berdarah biru, pda tahun 1585-1604, ia memegang jabatan Kepala Barisan Pengawal Istana ...


...
Pahlawan Perintis Pendidikan Perempuan Jawa Barat Raden Dewi Sartika (1884-1947)

by museum || 24 Mei 2022

Raden Dewi Sartika dilahirkan tanggal 4 Desember 1884 di Cilengka, Jawa Barat, puteri Raden Somanagara dari ibu Raden Ayu Rajapermas. Dewi Sartika menumpuh Pendidikan di Cicalengka. Di sekolah ia ...



Berita Terkait


...
SEMINAR PARTISIPASI PEREMPUAN DALAM TOKOH PEWAYANGAN NUSANTARA: JEJAK, PERAN, DAN RELEVANSI

by museum || 03 Maret 2021

Halo Sahabat MuseumKeterlibatan perempuan di berbagai bidang turut dikemas dalam lakon pewayangan. Mulai dari berperang, berpolitik, dan berkeluarga. Setiap tokoh wayang perempuan digambarkan dengan ...


...
Workshop Membuat Poster Pendidikan dan Koleksi MPI UNY

by museum || 09 Maret 2021

Di masa pandemi ini banyak museum yang tutup dan tidak menerima kunjungan sementara. Duta Museum DIY harus tetap mempromosikan museum dengan mengadakan acara Jumpa Sahabat Museum melalui berbagai ...


...
Duta Museum DIY : Free Modelling Class Museum Tembi Rumah Budaya

by museum || 16 Maret 2021

Pada hari Jum'at, 12 Maret 2021 telah berlangsung kegiatan "Free Modelling Class" yang diinisiasi oleh Jossephine Daniella Iki selalu Duta Museum Untuk DIY 2020 untuk Museum Tembi Rumah Budaya. ...





Copyright@2024

Dinas Kebudayaan (Kundha Kabudayan) Daerah Istimewa Yogyakarta