Pahlawan Perintis Pendidikan Perempuan Jawa Barat Raden Dewi Sartika (1884-1947)

by museum|| 24 Mei 2022 || || 52 kali

...

Raden Dewi Sartika dilahirkan tanggal 4 Desember 1884 di Cilengka, Jawa Barat, puteri Raden Somanagara dari ibu Raden Ayu Rajapermas. Dewi Sartika menumpuh Pendidikan di Cicalengka. Di sekolah ia termasuk murid yang cerdas. Pulang sekolah ia mengajak beberapa orang gadis anak pelayan dan pegawai rendahan pamannya untuk bermain “sekolah-sekolahan”.

Setelah ayahnya meninggal dunia, ibunya Kembali ke Bnadung. Waktu itu Dewi sudah berusia belasan tahun. Ia pun tinggal bersama ibunya di Bandung. Kegemaran waktu kecil di Cilengka tetap melekat dalam jiwanya, bahkan ia bercita-cita untuk mendirikan sekolah bagi anak-anak gadis. Niat itu dibicarakan dengan ibunya dan dengan beberapa orang lainnya, tetapi mereka tidak memberikan sambutan yang positif. Mereka tidak menghalangi niat Dewi tetapi juga tidak mendorong. Untunglah Dewi mendapat dorongan dari kakeknya, R.A.A. Martanegara yang Ketika itu menjadi Bupati Bandung. Dorongan yang sama diberikan juga oleh Den Hamer, Inspektur Kantor Pengajaran. Dengan bantuan kedua orang itu, pada tanggal 16 Januari 1904 dibukalah sebuah sekolah seperti yang di cita-citakan oleh Dewi Sartika.

Sekolah itu diberi nama “Sekolah Isteri”. Keadaanya masih jauh dari sempurna. Yang dijadikan ruang belajar ialah salah satu ruangan kantor kapubaten. Dalam menyelenggarakan sekolahnya, Dewi dibantu oleh Purmo dan Uwit. Mata pelajaran yang diberikan ialah dasar-dasar berhitung, menulis, dan membaca serta pelajaran agama. Lama-kelamaan sekolah itu mendapat perhatian masyarakat, bahkan pembesar-pembesar pemerintah mulai menaruh perhatian dan jumlah murid semakin banyak.

Cita-cita Dewi Sartika dapat diketahui dari karangannya yang berjudul De Inlandse Vrouw (Wanita Bumiputera). Ia mengemukakan bahwa Pendidikan penting untuk mendapatkan kekuatan dan Kesehatan kanak-kanak baik secara jasmani maupun rohani yang dalam Bahasa Sunda disebutnya cageur-bageur (sehat rohani, jasmani dan berkelakuan baik). Dalam tahun 1908, waktu Dewi Sartika mencapai usia 22 tahun ia menikah dengan Raden Kanduran Agah Suriawinata, seorang guru sekolah Karangpamulangan. Dengan bersuamikan laki-laki guru, maka dapatlah Dewi Sartika mengembangkan sekolahnya. Suami-istri itu berjuang bersama-sama untuk memajukan Pendidikan bagi kaum wanita.

Dalam tahun 1910 “Sekolah Isteri” berganti nama menjadi “Sekolah Keutamaan Isteri”. Mata pelajarannya bertambah pula. Memasak, menyeterika, mencuci dan membatik dimasukkan kedalam kurikulum. Dengan bertambahnya mata pelajaran, maka biaya sekolah meningkat pula. Hal itu merupakan keprihatinan baru bagi Dewi dan suaminya. Tetapi sukurlah pemerintah mengulurkan tangan dengan memberi subsidi kepada “Sekolah Keutamaan Isteri” itu.

Dalam tahun 1911 “Sekolah Keutamaan Isteri” diperluas sehingga sekolah itu dibagi atas dua bagian, yakni : pada bagian pertama, mempergunakan Bahasa Sunda sebagai Bahasa pengantarnya, dan pada bagian kedua Bahasa pengantarnya ialah Bahasa Belanda dan Bahasa Melayu (baca : Indonesia). Kegiatan yang dilakukan Dewi Sartika itu ternyata menarik perhatian beberapa orang wanita di tempat-tempat lain di Jawa Barat. Perkembangan itu menarik perhatian Gubernur Jenderal Hindia Belanda.

 

 

Sementara itu Dewi Sartika terus mengembangkan sekolahnya, tetapi kesulitan dating dengan pecahnya Perang Dunia I. Harga-harga naik termasuk harga barang untuk keperluan sekolah. Dewi dan suaminya bekerja keras untuk mengatasi kesulitan yang mereka hadapi dan mereka berhasil.

Cita-cita Dewi Sartika sudah terkabul. Permainan sekolah-sekolahan di Cicalengka pada masa kecilnya, kini benar-benar sudah menjadi kenyataan. “Sekolah Raden Dewi” sudah betul-betul merupakan sekolah yang diakui pemerintah dan dihargai oleh masyarakat. Dengan adanya Gedung baru, berarti tantangan semakin besar. Mut sekolah harus selalu ditingkatkan. Mata pelajaran “perawatan orang sakit” dimasukkan ke dalam kurikulum, Zuster van Arkel diserahi tugas untuk mengerjakan mata pelajaran tersebut. Setiap tahun pelajaran baru dimulai, diadakan perpisahan dengan murid-murid yang tamat.

Pada tanggal 11 Juli 1939 diadakan perayaan tahun ke-35 secara besar-besaran. Pejabat-pejabat pemerintah banyak yang hadir antara lain bupati Bandung, nyinya residen, Prof. Boostra, pejabat walikota dan lain-lain. Jerih payah Raden Dewi Sartika bersama suaminya tidak sia-sia. Mereka melihat dengan rasa syukur hasil jerih payah mereka yang memperoleh sukses, namun setelah “Sekolah Raden Dewi” mencapai usia 35 tahun pada tanggal 14 Juli 1039, terjadilah peristiwa duka. Pada tanggal 25 Juli 1939 Raden Agah suami Raden Dewi Sartika meninggal dunia. Kini Dewi seorang diri namun ia tidak putus asa.

Hatinya sedikit terhibur Ketika dalam tahun 1940 pemerintah sekali lagi memberikan penghargaan kepadanya karena jasa-jasanya dibidang Pendidikan. Tetapi dalam tahun itu pula sekolahnya mendapat pukulan hebat. Perang dunia II Meletus dan “Sekolah Raden Dewi” mengalami banyak kekurangan, baik biaya maupun peralatan. Dalam tahun 1942 terjadi pergantian pemerintahan di Indonesia. Pemerintahan Belanda berakhir dan digantikan oleh Pemerintahan Jepang.

Setelah Pemerintahan Jepang berakhir dan Kemerdekaan Indonesia diproklamirkan pada tanggal 17 Agustus 1945, keadaan “Sekolah Raden Dewi” menghadapi kesulitan yang besar, terutama karena kota Bandung dilanda kekacauan dengan hadirnya pasukan Inggris dan Belanda. Dewi Sartika terpaksa mengungsi ke Ciparay kemudian ke Garut. Sekolah yang dibangunnya terpaksa harus ditinggalkan. Dari Garut kemudian ke Ciamis. Dalam tahun 1947 situasi bertambah genting. Belanda melancarkan agresi militernya. Dewi Sartika terpaksa mengungsi lebih jauh ke pedalaman, yakni ke Cinean. Bagi wanita yang sudah berusia 63 tahun dan Sebagian usianya digunakan untuk bekerja keras, maka berpindah-pindah dari satu tempat ke tempat yang lain terasa berat.

Dewi Sartika tampak letih. Kesehatanya menurun dan makanan serba kurang. Obat-obatan sulit didapatkan di tempat pengungsian. Di Cinean ia jatuh sakit. Ia diangkut ke rumah sakit dan dirawat oleh dr. Sanitioso. Segala pertolongan diberikan untuk menyelamatkan jiwanya, namun semuanya sia-sia. Pukul 09.00 tanggal 11 September 1947 Dewi Sartika meninggal dunia. Jenazahnya dikebumikan di Cinean. Setelah kota Bandung aman kembai, Gedung “Sekolah Raden Dewi” dipinjam oleh pemerintah dan digunakan sebagai “Sekolag Puteri”. Kemudian sekolah itu diserahkan kepada “Yayasan Dewi Sartika” dan dijadikan sebuah Sekolah Kepandaian Puteri. Makam Dewi Sartikapun dipindahkan dari Cinean ke makam keluarganya di Bandung.

Pemerintah RI menghargai jasa-jasa Raden Dewi Sartika. Berdasarkan SK Presiden RI No. 252 Tahun 1966 tanggal 1 Desember 1966 Dewi Sartika dianugerahi gelar Pahlawan Kemerdekaan Nasional.

 

Berita Terpopuler


...
Perajin Batik Kulonprogo Perkuat Pasar Lokal untuk Jaga Produksi Tetap Stabil

by admin || 24 November 2016

TRIBUNJOGJA.COM, KULONPROGO - Perajin batik Kulonprogo mulai merasakan tanda-tanda kelesuan pasar batik yang biasa terjadi di akhir tahun. Untuk menjaga stabilitas produksinya, perajin batik ...


...
Kesenian Tari Hibur Peserta Funbike Gebyar Museum Pleret

by admin || 09 Oktober 2016

Laporan Reporter Tribun Jogja, Arfiansyah Panji Purnandaru TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA - Rombongan Funbike Gebyar Museum Pleret tiba di Museum Purbakala Pleret. Tari Sigrak Sesolak, Tari Nawung Sekar ...


...
'Selendang Sutra' Penyatu Mahasiswa

by admin || 07 Oktober 2016

YOGYA (KRjogja.com) - Dinas Kebudayaan Daerah Istimewa Yogya (Disbud DIY) bersama dengan Ikatan Pelajar Mahasiswa Daerah (IKPMD) mengadakan 'Karnaval Selendang Sutra' 2016 guna mengurangi gesesekan ...


...
Disbud DIY Bersama Matra Akan Gelar Festival Gejog Lesung Keistimewaan

by admin || 07 September 2016

TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA - Dinas Kebudayaan (Disbud) DIY bersama Masyarakat Tradisi (Matra) Yogyakarta, akan menyelenggarakan Festival Gejog Lesung Keistimewaan, pada 9 dan 10 September 2016 ...


...
Festival Budaya Menoreh 2016 Berlangsung Meriah

by admin || 16 Oktober 2016

TRIBUNJOGJA.COM, KULONPROGO - Dinas Kebudayaan Kabupaten Kulon Progo menggelar Festival Budaya Menoreh 2016. Rangkaian acara yang diselenggarakkan memperingati Hari Ulang Tahun (HUT) Kulonprogo ...



Berita Terkait


...
SEMINAR PARTISIPASI PEREMPUAN DALAM TOKOH PEWAYANGAN NUSANTARA: JEJAK, PERAN, DAN RELEVANSI

by museum || 03 Maret 2021

Halo Sahabat MuseumKeterlibatan perempuan di berbagai bidang turut dikemas dalam lakon pewayangan. Mulai dari berperang, berpolitik, dan berkeluarga. Setiap tokoh wayang perempuan digambarkan dengan ...


...
Workshop Membuat Poster Pendidikan dan Koleksi MPI UNY

by museum || 09 Maret 2021

Di masa pandemi ini banyak museum yang tutup dan tidak menerima kunjungan sementara. Duta Museum DIY harus tetap mempromosikan museum dengan mengadakan acara Jumpa Sahabat Museum melalui berbagai ...


...
Duta Museum DIY : Free Modelling Class Museum Tembi Rumah Budaya

by museum || 16 Maret 2021

Pada hari Jum'at, 12 Maret 2021 telah berlangsung kegiatan "Free Modelling Class" yang diinisiasi oleh Jossephine Daniella Iki selalu Duta Museum Untuk DIY 2020 untuk Museum Tembi Rumah Budaya. ...





Copyright@2022

Dinas Kebudayaan (Kundha Kabudayan) Daerah Istimewa Yogyakarta