Toponim Ngayogyakarta

by admin|| 01 April 2012 || 34.887 kali

...

Untitled Document

Kota Yogyakarta pada masa lalu menjadi ibu kota kasultanan Yogyakarta, sebenarnya adalah sebuah kota yang terencana dimana komponen - kompenenya memang sudah diatur sedemikan rupa menyeseuikan dengan kepentingan dan kebutuha Kasultanan Yogyakarta. Kata kota Yogyakarta sebenarnya memiliki kesamaan dengan kota- kota lama Islam yang pernah berkembang di Indonesia. Keraton - Alun-alun - Masjid - Benteng - Pasar adalah komponen-komponen yang selalu ada pada kota Islam lama. Demikian juga dengan Yogyakarta. Keraton dan alua-alun terdapat di pusat, sementara mesjid Agung sebagi Masjid Jami kerajaan, berada di sebelah baratnya. Disebelah utara keraton terdapat Benteng Vredeburg dan Pasar Beringharjo.
Disamping komponen-kompene diatas, penempatan kampung atau wilayah di kota Yogyakarta juga diatur sedemiak rupa menyesuaikan dengan propesi, jabatan atau hal-hal yang spesifik. Tempat - tempat tersebut mengandung makna (Toponim) yang dapat memberi gambaran tentang keadaannya di masa lampau.

1 Berdasar jenis keahlian abdi dalem
Kauman adalah tempat tinggal para kaum atau alim ulama.
Suranatan adalah tempat tinggal kelompok abdi dalem Suranata atau abdi dalem Pamethakan, kelompok abdi dalem yang bertugas dibidang keagamaan.
Keparakan
adalah tempat tinggal kelompok abdi dalam Keparak, kelompok abdi dalem yang melayani kepentingan sehari-hari kelaurga keraton Yogykarta.
Silirah adalah tempat tinggal kelompok abdi dalem Silir, sebuah kelompok abdi yang bertugas menyalakan lampu penerangan di keraton.
Mantrigawen adalah tempat tinggal abdi dalem kepala pegawai.
Patehan adalah tempat tinggal abdi dalem yang bertugas membuatkan minuman the bagi keluarga dan tamu kerajaan.
Namburan adalah tempat tinggal kellompok abdi dalem yang bertugas membunyikan gamelan Keraton.
Polowijan adalah tempat tinggal abdi dalem Polowijo atau abdi dalem ""Kelangenan"", abdi dalem yang bentuk fisiknya tidak sempurna, misalnya kate dan albino.
Mangkuwilayan (Mangkulayan)
merupakan tempat tinggal kelompok abdi dalem yang mengurusi wilayah-wilayah milik Keraton Yogyakarta.
2 Kelompok Pejabat dan Kerabat
Notoprajan tempat tinggal pejabat kerajaan bernama Notopraja, seorang pejabat kerajaan yang banyak berkiprah didalam tata pemerintahan.
Bintaran adalah tempat tinggal Pangeran Bintara, seorang kerabat Kasultanan Yogyakarta.
Wirogunan adalah tempat tinggal Bupati Wiroguna, seorang pejabat dillingkunag Kasultanan Yogyakarta.
Pujokusuman adalah tempat tinggal Pangeran Mangkubumi dan keluarganya.
Yudonegaran adalah tempat tinggal Pangeran Yudonegara dan keluarganya.
Danurejan tempat tinggal Patih Danureja, gelar dagi Patih di Kasultanan Yogyakarta.
Ngabean adalah tempat tinggal Pangeran Ngabei (Pangeran Bei) dan keluarganya.
Gondomanan adalah tempat tinggal Pangeran Gondomono dan keluarganya.
Suryowijayan adalah tempat tinggal Pangeran Suryowijoyo dan keluarganya.
3 Kelompok Prajurit
Wirobrajan adalah tempat tinggal kelompok prajurit Wirobraja.
Kumendaman adalah tempat tinggal komandan pasukan perang Kasultanan Yogyakarta.
Surokarsan adalah tempat tinggal kelompok prajurit Surokarsa.
Daengan adalah tempat tinggal pasukan Daeng.
Bugisan adalah tempat tinggal pasukan Bugis.
Mantrijeron adalah tempat tinggal pasukan Mantrijero.
Patangpuluhan adalah tempat tinggal pasukan Patangpuluh.
4 Berdasar Kelompok Profesi
Dagen adalah tempat tinggal kelompok Undagi atau sebuah kelompok masyarakat yang memiliki mata pencaharian sebagai tukabg kayu.
Ketandhan adalah tempat tinggal kelompok tandha atau pejabat kerajaan yang bertugas menarik pajak di Kasultanan Yogyakarta.
Jagalan adalah tempat tinggal kelompok Jagal atau kelompok masyarakat yang bermata pencaharian sebagai pemotong hewan.
Gerjen adalah tempat tinggal kelompok masyrakat yang memiliki mata pencaharian sebagai tukang jahit.
Loji Kecil adalah tempat yang berdekatan dengan Benteng Vredeburg dan dahului dikhususkan sebagai tempat tinggal bangsa Eropa.
Gamelan adalah tempat tinggal kelompok masyarakat Gamel yang bermata pencaharian sebagai tukang pembuat tapal kuda.
5 Kelompok lainnya
Sayidan adalah tempat yang dikhususkan menjadi tempat tinggal kelompok masyarakat keturunan Arab.
Kranggan adalah tempat yang dikhususkan menjadi tempat tinggal kelompok masyrakat keturunan Cina.
Serangan adalah tempat terjadinya pertempuran pada saat Perang Kemerdekaan 1, tepatnya diantara jembatan Wirobrajan.
Tahunan adalah tempat tinggal kelompok masyarakat yang bermata pencaharian sebagai pembuat tahu.
Pandeyan adalah tempat tinggal kelompok masyarakat yang berprofesi sebagai pandai besi.
Warungboto adalah tempat para Pangeran bermain judi.
Gedongkiwo- Gedongtengen adalah tempat penyimpanan harta benda milik Keraton Yogyakarta.
Plengkung adalah sebutan untuk pintu gerbang Baluwarti Keraton Yogyakarya (baluwarti adalah tembok luar). Di Yogyakarta terdapat 5 buah plengkung yaitu:
a. Plengkung Tarunasura
b. Plengkung Jagasura
c. Plengkung Jagabaya
d. Plengkung Nirbaya
e. Plengkung Tambakbaya

 

Artikel Terpopuler


...
Istilah - Istilah Gamelan dan Seni Karawitan

by admin || 07 Maret 2014

Ada-ada. Bentuk lagu dari seorang dhalang, umumnya digunakan dalam menggambarkan suasana yang tegang atau marah, hanya diiringi dengan gender.    Adangiyah. Nama dari jenis ...


...
Istilah- Istilah Gerakan Tari  Gaya  Yogyakarta

by admin || 05 Maret 2014

Ngithing. Posisi tangan dengan mempertemukan ujung jari tengah ibu jari membentuk lingkaran, sedangkan jari-jari lainnya agak diangkat keatas dengan masing-masing membentuk setengah ...


...
Kanjeng Raden Tumenggung Madukusumo

by admin || 04 Maret 2014

Kanjeng Raden Tumenggung Madukusumo. Dilahirkan pada tanggal 22 Maret 1899 di Yogyakarta Putera Ngabehi Prawiroreso ini pada tahun 1909 tamat Sekolah Dasar di Gading dan Tahun 1916 masuk menjadi abdi ...



Artikel Terkait


...
Konsepsi Kosmo Filosofi Kraton

by admin || 01 April 2012

Secara Umum Karaton Yogyakarta adalah bagian dari mata Rantai kesinambungan pembangunan karaton-karaton di Jawa sehingga terdapat satu keterkaitan Tipologis yang mengaitkan Karaton Yogyakarta dengan ...


...
Sejarah Kota Yogyakarta

by admin || 01 April 2012

Berdirinya Kota Yogyakarta berawal dari adanya Perjanjian Gianti pada Tanggal 13 Februari 1755 yang ditandatangani Kompeni Belanda di bawah tanda tangan Gubernur Nicholas Hartingh atas nama Gubernur ...


...
Sejarah SO 1 Maret

by admin || 01 April 2012

SO 1 Maret merupakan reaksi atas didudukinya Kota Yogyakarta oleh Belanda pada tanggal 19 Desember 1948. Sebelumnya perjuangan di lakukan secara gerilya pada malam hari. Belanda mengumumkan kepada ...





Copyright@2024

Dinas Kebudayaan (Kundha Kabudayan) Daerah Istimewa Yogyakarta