Pameran FKY Jadi Kesempatan Siswa Belajar Karya Seni Rupa

by admin|| 09 September 2016 || 27.751 kali

...

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Pameran seni rupa dalam ajang Festival Kesenian Yogyakarta ke-28 yang dihelat di eks Gedung Pengadilan Agama Wonosari, Gunungkidul menjadi kesempatan bagi pelajar di Wonosari untuk belajar terkait seni dan budaya.

Salah satu siswa kelas X IPS SMA N 1 Wonosari, Imam Bayhaqi mengatakan bahwa dengan adanya pameran seni rupa di FKY tersebut menjadi tempat untuk ia dan teman-temannya menikmati berbagai lukisan dan karya seni perupa Gunungkidul yang selama ini belum pernah ia lihat sebelumnya.

“Ini pertama kali saya mengunjungi pameran seni rupa, karya-karya seni disini sangat indah dan luar biasa,” kata Imam kepada Harianjogja.com, Rabu (7/9/2016).

Sebelumnya, ia memang mendapatkan tugas dari guru mata pelajaran Seni dan Budaya untuk pergi ke pameran yang bertajuk Vertikal-Horizontal tersebut untuk mengambil tiga buah foto karya seni rupa yang dipamerkan. Setelah mengambil foto yang sekiranya paling menarik bagi masing-masing siswa kemudian harus menuliskan makna yang dimaksud dalam karya seni tersebut.

“Ini tugas yang susah-susah gampang, kita diminta untuk memahami makna yang ingin disampaikan oleh pembuat karya,” kata Imam.

Meskipun begitu, dikatakannya bahwa pameran seni rupa pada FKY kali ini diakui cukup menarik. Ia pun menampik jika kunjungannya kali itu hanya semata-mata sebagai penutup kewajiban melaksanakan tugas. Khusus bagi dirinya yang menjadikan hal tersebut sebagai pengalaman pertama dalam mengunjungi sebuah pameran karya seni rupa.

Guru mata pelajaran seni dan budaya SMA N 1 Wonosari, Markhaban Mursyid mengatakan dalam tugas tersebut ia meminta siswa untuk berkunjung ke pameran kemudian mengambil dua buah foto selfie bersama karya seni dan satu buah foto karya seni rupa yang diberi caption berikut alasan mereka memilih karya tersebut.

“Nantinya diposting di akun instagram mereka. Ini tugas yang ringan dan menyenangkan,” kata Markhaban.

Tugas yang ia berikan tersebut sekaligus dalam perayaan FKY kali ini dimanfaatkannya sebagai ajang pembelajaran bagi siswa agar lebih mengenal karya seni dan budaya yang dihasilkan oleh perupa Gunungkidul. Selain itu sebagai upaya untuk menanamkan sikap mencintai seni melalui kegiatan yang bernafas seni seperti mendatangi pameran.

“Saya ingin mereka senang berkunjung ke pameran seni, sambil memanfaatkan gawai untuk kegiatan yang positif,” kata dia.

Berita Terpopuler


...
Raden Ayu Lasminingrat Tokoh Intelektual Pertama

by museum || 24 Oktober 2022

Raden Ayu Lasminingrat terlahir dengan nama Soehara pada than 1843, merupakan putri seorang Ulama/Kyai, Penghulu Limbangan dan Sastrawan Sunda, Raden Haji Muhamad Musa dengan Raden Ayu Ria. Lasmi ...


...
Siklus Air: Definisi, Proses, dan Jenis Siklus Air

by museum || 04 Juli 2023

Air merupakan salah satu sumber daya alam yang diperlukan untuk kelangsungan hidup makhluk hidup di bumi. Untungnya, air adalah sumber daya alam terbarukan. Proses pembaharuan air berlangsung dalam ...


...
Batik Kawung

by museum || 02 Juni 2022

Batik merupakan karya bangsa Indonesia yang terdiri dari perpaduan antara seni dan teknologi oleh leluhur bangsa Indonesia, yang membuat batik memiliki daya tarik adalah karena batik memiliki corak ...


...
Laksamana Malahayati Perempuan Pejuang yang berasal dari Kesultaan Aceh.

by museum || 12 September 2022

Malahayati adalah salah seorang perempuan pejuang yang berasal dari Kesultanan Aceh. Sebagai perempuan yang berdarah biru, pda tahun 1585-1604, ia memegang jabatan Kepala Barisan Pengawal Istana ...


...
Pahlawan Perintis Pendidikan Perempuan Jawa Barat Raden Dewi Sartika (1884-1947)

by museum || 24 Mei 2022

Raden Dewi Sartika dilahirkan tanggal 4 Desember 1884 di Cilengka, Jawa Barat, puteri Raden Somanagara dari ibu Raden Ayu Rajapermas. Dewi Sartika menumpuh Pendidikan di Cicalengka. Di sekolah ia ...



Berita Terkait


...
Inilah Sabda Tama Sultan HB X

by admin || 11 Mei 2012

YOGYA (KRjogja.com) - Sabda tama yang disampaikan oleh Raja Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat, Sri Sultan HB, secara lugas menegaskan akan posisi tawar Kraton dan Pakualaman dalam NKRI. Sabda tama ini ...


...
Permasalahan Pakualaman Juga Persoalan Kraton

by admin || 11 Mei 2012

YOGYA (KRjogja.com) - Kerabat Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat, KRT Hadi Jatiningrat menafsirkan sabda tama Sri Sultan Hamengku Buwono X, sebagai bentuk penegasan bahwa persoalan yang menyangkut ...


...
PENTAS TEATER 'GUNDALA GAWAT'

by admin || 18 Juni 2013

"SIFAT petir itu muncul secara spontan, mendadak, tidak memilih sasaran. Beda dengan petir yang di lapas Cebongan. Sistemik, terkendali," ujar Pak Petir.Pernyataan tersebut lalu dikomentari super ...





Copyright@2024

Dinas Kebudayaan (Kundha Kabudayan) Daerah Istimewa Yogyakarta