Sosialisasi Tata Nilai Keistimewaan, Menjadi Media Edukatif untuk Generasi millenial maupun generasi Z

by ifid|| 16 Maret 2023 || || 360 kali

...

Dinas Kebudayaan (Kundha Kabudayan) DIY memulai Kegiatan Sosialisasi Tata Nilai Keistimewaan Yogyakarta Tahun 2023, Selasa, 14 Februari 2023. Kegiatan Sosialisasi Tata Nilai Keistimewaan Yogyakarta Tahun 2023 yang diikuti puluhan  Peserta didik Sekolah Dasar (SD) dari berbagai wilayah DIY, Puluhan Peserta Didik ini  bersiap menjelajah waktu menyelami perjalanan sejarah DIY di tempat-tempat menarik menggunakan bus.

Bertempat di Loby Dinas Kebudayaan (Kundha Kabudayan) DIY, Dian Lakhsmi Pratiwi, selaku , Kepala Dinas Kebudayaan DIY. mengatakan anak-anak dari berbagai sekolah dasar menjelajah sumbu filosofi dan poros Mataram yaitu Tugu Pal Putih, Bangsal Kepatihan, Panggung Krapyak, Masjid Kotagede, dan Situs Kauman Pleret.

Perjalanan ini menjadi bagian dari jembatan bagaimana Peserta Didik  mendapatkan gambaran implementasi tata nilai yang dahulu telah diwariskan oleh para pendahulu melalui observasi maupun pengamatan langsung pada bukti-bukti sejarah dan artefak arkeologis yang ada di DIY. "Ini perjalanan melintasi waktu di Jogja. Bagaimana kehidupan masa lampau. Kemudian juga nilai-nilai keistimewaan, dengan semangat pantang menyerah yang harapannya diserap oleh adik-adik ini. Ini adalah agenda pertama, akan berjalan terus untuk SMP dan SMA," ungkap Dian.

Penjaringan para siswa peserta sosialisasi keistimewaan ini dilakukan berkolaborasi bersama dengan Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga DIY dengan Dinas Pendidikan Kabupaten/kota. Sekolah berbasis budaya juga menjadi pertimbangan khusus sebagai prioritas utama yang dipilih untuk sekaligus mendukung program pendidikan khas keyogyakartaan dari sisi nilai budaya.

"Harapan kami, adik-adik ini akan menceritakan pengalamannya pada teman-temannya yang lain. Semoga mereka ketagihan dan akan mengulangi perjalanan ini ke depan, bersama lebih banyak teman lagi. Sosialisasi Tata Nilai Keistimewaan ini dapat menjadi media edukatif yang mampu menjawab persoalan bagaimana proses pelestarian nilai itu dilaksanakan dan mudah dipahami oleh kalangan generasi millenial maupun generasi Z. Ke depan, harapan kami jika format kegiatan demikian dalam evaluasinya dinilai baik untuk dapat disebarluaskan sebagai bagian dari pembelajaran non formal bagi sekolah-sekolah di DIY," lanjut Dian.

Sementara, Kepala Disdikpora DIY, Didik Wardoyo, mengatakan pihaknya mendukung langkah konkret mengenalkan budaya dan adat istiadat Yogyakarta kepada para peserta didik. "Kami tentu sangat senang ketika anak-anak bisa karawitan, membatik dan melakukan hal-hal terkait kebudayaan dan adat istiadat kita. Semakin banyak tahu maka toleransi antar umat manusia akan semakin baik. Harapannya acara ini bisa meningkatkan siswa kesadaran pada budaya kita," ujar Didik.

Berita Terpopuler


...
Raden Ayu Lasminingrat Tokoh Intelektual Pertama

by museum || 24 Oktober 2022

Raden Ayu Lasminingrat terlahir dengan nama Soehara pada than 1843, merupakan putri seorang Ulama/Kyai, Penghulu Limbangan dan Sastrawan Sunda, Raden Haji Muhamad Musa dengan Raden Ayu Ria. Lasmi ...


...
Batik Kawung

by museum || 02 Juni 2022

Batik merupakan karya bangsa Indonesia yang terdiri dari perpaduan antara seni dan teknologi oleh leluhur bangsa Indonesia, yang membuat batik memiliki daya tarik adalah karena batik memiliki corak ...


...
Pahlawan Perintis Pendidikan Perempuan Jawa Barat Raden Dewi Sartika (1884-1947)

by museum || 24 Mei 2022

Raden Dewi Sartika dilahirkan tanggal 4 Desember 1884 di Cilengka, Jawa Barat, puteri Raden Somanagara dari ibu Raden Ayu Rajapermas. Dewi Sartika menumpuh Pendidikan di Cicalengka. Di sekolah ia ...


...
Perajin Batik Kulonprogo Perkuat Pasar Lokal untuk Jaga Produksi Tetap Stabil

by admin || 24 November 2016

TRIBUNJOGJA.COM, KULONPROGO - Perajin batik Kulonprogo mulai merasakan tanda-tanda kelesuan pasar batik yang biasa terjadi di akhir tahun. Untuk menjaga stabilitas produksinya, perajin batik ...


...
Kesenian Tari Hibur Peserta Funbike Gebyar Museum Pleret

by admin || 09 Oktober 2016

Laporan Reporter Tribun Jogja, Arfiansyah Panji Purnandaru TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA - Rombongan Funbike Gebyar Museum Pleret tiba di Museum Purbakala Pleret. Tari Sigrak Sesolak, Tari Nawung Sekar ...



Berita Terkait


...
Inilah Sabda Tama Sultan HB X

by admin || 11 Mei 2012

YOGYA (KRjogja.com) - Sabda tama yang disampaikan oleh Raja Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat, Sri Sultan HB, secara lugas menegaskan akan posisi tawar Kraton dan Pakualaman dalam NKRI. Sabda tama ini ...


...
Permasalahan Pakualaman Juga Persoalan Kraton

by admin || 11 Mei 2012

YOGYA (KRjogja.com) - Kerabat Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat, KRT Hadi Jatiningrat menafsirkan sabda tama Sri Sultan Hamengku Buwono X, sebagai bentuk penegasan bahwa persoalan yang menyangkut ...


...
PENTAS TEATER 'GUNDALA GAWAT'

by admin || 18 Juni 2013

"SIFAT petir itu muncul secara spontan, mendadak, tidak memilih sasaran. Beda dengan petir yang di lapas Cebongan. Sistemik, terkendali," ujar Pak Petir.Pernyataan tersebut lalu dikomentari super ...





Copyright@2024

Dinas Kebudayaan (Kundha Kabudayan) Daerah Istimewa Yogyakarta