Pertemuan Juru Pelihara Cagar Budaya

by pamongbudaya|| 27 Januari 2020 || || 42 kali

...

Juru pelihara (jupel) adalah petugas yang ditempatkan di bangunan, struktur atau situs cagar budaya untuk melakukan pemeliharaan cagar budaya. Pemeliharaan cagar budaya, menurut Undang-undang No. 11 tahun 2010 tentang Cagar Budaya, dilakukan dengan cara merawatnya untuk mencegah dan menanggulangi kerusakan akibat pengaruh alam dan/atau perbuatan manusia. Perawatan cagar budaya dilakukan dengan cara pembersihan, pengawetan, dan perbaikan atas kerusakan dengan memperhatikan keaslian bentuk, tata letak, gaya, bahan, dan/atau teknologi cagar budaya.

Sebagai bekal dalam pelaksanaan pekerjaan jupel di tahun 2020, maka pada awal tahun ini diadakan pertemuan di antara mereka. Pertemuan ini diselenggarakan untuk mengevaluasi kegiatan di tahun sebelumnya, mengenalkan beberapa juru pelihara baru dan lokasi baru, dan rencana kerja serta kebutuhan peralatan pemeliharaan cagar budaya di tahun 2020 ini. Selain itu dikenalkan pula sejumlah pengawas juru pelihara yang baru, 1 pengawas untuk beberapa lokasi.

Tugas juru pelihara selain membersihkan cagar budaya, adalah untuk ikut menjaga cagar budaya dari kerusakan akibat alam dan/atau perbuatan manusia. Misalnya dari resiko tertimpa pohon tumbang yang ada di dekatnya maupun dari vandalisme yang dilakukan oleh pengunjung. Juru pelihara juga diharapkan dapat memberikan info singkat mengenai cagar budaya yang dipeliharanya, dan dapat memberikan informasi yang dibutuhkan, jika misalnya ada masyarakat yang ingin mengurus izin penggunaan area di cagar budaya tersebut.

Cagar budaya yang terdapat juru pelihara dari Dinas Kebudayaan DIY bervariasi mulai dari benda cagar budaya berupa lokomotif di halaman Museum Benteng Vredeburg, struktur cagar budaya berupa Tugu Pal Putih, bangunan cagar budaya berupa rumah joglo di Jagalan, Banguntapan Bantul, hingga situs cagar budaya Kedaton di Pleret, Bantul. Karena beragamnya kondisi cagar budaya yang ada, maka yang dikerjakan oleh setiap juru pelihara berbeda dari satu lokasi dengan lokasi lainnya. Ada cagar budaya yang memiliki halaman yang luas yang ditumbuhi rerumputan dan banyak pohon, sementara ada juga cagar budaya lain yang tidak ada rerumputan sama sekali dan tidak ada pohonnya.

Dengan adanya pertemuan di antara jupel ini maka untuk kondisi lokasi yang relatif sama mereka dapat saling tukar pengalaman dan pengetahuan, dan dari kondisi lokasi yang berbeda para jupel dapat saling belajar pengalaman dan pengetahuan. Selain pertemuan di antara jupel, Dinas Kebudayaan DIY juga akan menyelenggarakan kegiatan Bimbingan Teknis bagi mereka untuk memperbarui atau meningkatkan pengetahuan dan keterampilan. (DD)

Artikel Terpopuler


...
Kanjeng Raden Tumenggung Madukusumo

by admin || 04 Maret 2014

Kanjeng Raden Tumenggung Madukusumo. Dilahirkan pada tanggal 22 Maret 1899 di Yogyakarta Putera Ngabehi Prawiroreso ini pada tahun 1909 tamat Sekolah Dasar di Gading dan Tahun 1916 masuk menjadi abdi ...



...
Raden Wedono Larassumbogo

by admin || 04 Maret 2014

Raden Wedono Larassumbogo, putra kedua dari R. Sosrosidurejo ini dilahirkan di Kampung Bumijo Yogyakarta  pada tanggal 27 Juli 1884 atau 12 Dulkongidah wawu 1813. Pada masa kecilnya bernama ...



Artikel Terkait


...
Pekerjaan Bangunan Pelindung Pada Kegiatan Rehabilitasi Cagar Budaya

by admin || 23 September 2019

Ketika ada kegiatan pembangunan baik itu berupa gedungmaupun prasarana lain seperti jalan dan jembatan, kita hampir selalu melihat bidang pembatas yang membatasi antara area yang bisa dilalui umum ...


...
"Pre Construction Meeting" pada kegiatan Rehabilitasi Bangunan Cagar Budaya

by admin || 23 September 2019

Pre Construction Meeting atau juga disebut dengan rapat persiapan pelaksanaan kontrak, adalah rapat koordinasi yang dilakukan setelah penandatanganan kontrak dan sebelum pelaksanaan kegiatan ...


...
Pameran Cagar Budaya

by admin || 23 September 2019

Pameran tentang cagar budaya dilakukan dengan beberapa tujuan antara lain adalah pengenalan tentang cagar budaya kepada masyarakat, pemberian informasi mengenai cara-cara pelestarian cagar budaya dan ...





Copyright@2020

Dinas Kebudayaan (Kundha Kabudayan) Daerah Istimewa Yogyakarta